Sepanjang sejarah advokasi pluralisme agama di Indonesia, advokasi terhadap penghayat kepercayaan di antara tonggak penting yang mengubah status kewarganegaraan dan relasi sosial. Penghayat kepercayaan yang sejak tahun 70-an tidak memperoleh pengakuan negara, kini pemerintah wajib mengakui dan melayani hak dasar berupa akomodasi identitas keagamaan/kepercayaan di Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK). Kewajiban ini muncul setelah Mahkamah Konstitusi mengabulkan gugatan para penghayat kepercayaan dari beberapa daerah yang selama ini mengaku korban diskriminasi UU no 13 tahun 2013, revisi UU no. 12 tahun 2006, tentang Administrasi Kependudukan. Pasal 61 dan 64 UU tersebut menyatakan bahwa pengisian kolom agama pada KTP dan KK hanya terdiri dari 6 agama dunia yang diakui.

Berdasarkan putusan tersebut, pemerintah patuh. Pemerintah di berbagai daerah sudah mulai melayani hak kewarganegaraan penghayat kepercayaan. Penghayat kepercayaan di berbagai daerah mulai mengubah kolom di KTP dan KK. Di antara penghayat kepercayaan yang sudah mulai mengubah kolom agama di KTP dan KK adalah penghayat Marapu di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Mereka yang sementara ini mengosongkan kolom agama atau terpaksa mengisi salah satu agama yang “diakui” mengubahnya menjadi aliran kepercayaan.

Penghayat kepercayaan di berbagai daerah mulai mengubah kolom di KTP dan KK. Di antara penghayat kepercayaan yang sudah mulai mengubah kolom agama di KTP dan KK adalah penghayat Marapu di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Mereka yang sementara ini mengosongkan kolom agama atau terpaksa mengisi salah satu agama yang “diakui” mengubahnya menjadi aliran kepercayaan.

Setahun sebelumnya, advokasi penghayat Marapu—salah satu rangkaian advokasi uji materi di MK—telah lebih dulu berhasil mengubah status kewarganegaraan dalam hal dokumen legal. Ratusan pasangan penghayat Marapu telah mendapat Akta Pernikahan dari Dispendukcapil pada 2016, dokumen yang tidak pernah mereka peroleh karena dianggap pernikahannya tidak sah menurut negara. Selain itu, anak-anak penghayat tersebut kini memperoleh Akta Kelahiran, setara dengan warga penganut agama lainnya, yang mana nama ayah tercantum. Akta Kelahiran tersebut kini isa digunakan anak-anak tersebut sekolah tanpa harus pindah keyakinan. Dispendukcapil mengeluarkan Akta Pernikahan dan Akta Kelahiran setelah pemerintah daerah Sumba Timur mengakui organisasi badan pengurus Marapu terdaftar resmi di Kesbangpol. Pengakuan ini memungkinkan petugas Dispentukcapil menyatakan pernikahan pasangan penghayat sah secara hukum.

Tidak hanya dari segi dokumen legal, advokasi penghayat Marapu juga menghasilkan sosial baru antara penghayat Marapu dengan masyarakat. Sebelum advokasi awal 2015, penghayat Marapu tidak pernah terlibat dalam Musrembang tingkat desa. Musrembang adalah kesempatan warga negara mengajukan aspirasi, kepentingan, dan harapannya dipenuhi. Setelah advokasi, penghayat Marapu mendapat tempat untuk berbicara mengemukakan pendapatnya. Lebih dari itu, mereka kini percaya diri. Sebelumnya, mereka sungkan menyebut diri penghayat Marapu di muka publik. Kini mereka berani. Mereka memperkenalkan diri sebagai penghayat Marapu dalam pertemuan publik, termasuk Musrembang desa.

Relasi sosial yang juga menandai hubungan baru adalah perubahan sikap penganut agama dunia, dalam hal ini Kristen dan Katolik, terhadap penghayat Marapu. Sebelum advokasi, pemuka agama Kristen atau Katolik di Sumba Timur dan Sumba Barat Daya umumnya memandang bahwa penghayat Marapu masih berada dalam kegelapan. Mereka memaklumi bila menyampaikan misi ketuhanan, bahkan penginjilan, terhadap penghayat Marapu. Kini berubah. Meski belum semua, sejumlah pendeta dan room menyatakan bahwa mengabarkan kabar gembira sah-sah saja, tetapi memaksa mereka masuk Kristen atau Katolik tidak dibenarkan.

Penelitian ini tidak hendak mengatakan bahwa keberhasilan perubahan status kewarganegaraan dan relasi sosial penghayat Marapu di atas telah sempurna. Keberhasilan tersebut merupakan tonggak bagi perjuangan selanjutnya. Penulis mencatat beberapa hal yang masih harus dikembangkan. Dari segi penerimaan sosial, pemuka agama yang memandang negatif terhadap penghayat Marapu masih ada. Sebaiknya, pandangan negatif penghayat Marapu terhadap pemuka agama yang tak menyesuaikan diri dengan ritual Marapu juga masih bisa dijumpai. Dari segi pelayanan, sektor pendidikan masih menyisakan pekerjaan rumah yang panjang. Salah satunya di sektor pendidikan. Anakanak Marapu belum leluasa sekolah di sekolah negeri tanpa pindah agama terlebih dahulu. Dari segi kebijakan, respons pemerintah terhadap putusan MK masih mengakomodasi pemuka agama dunia dibanding kebutuhan penghayat kepercayaan. Keputusan pemerintah menggunakan istilah Kepercayaan kepada Tuhan YME masih menjadi polemik di antara komunitas penghayat di Indonesia. Sebagian menerima keputusan tersebut, sebagian lain tetap ingin menyatakan nama komunitasnya layaknya agama dunia lainnya.

Terlepas dari keterbatasan tersebut, keberhasilan advokasi penghayat Marapu mengubah status kewarganegaraan dan relasi sosial patut dipelajari bagaimana menjelaskannya. Penelitian ini mengajukan dua pertanyaan utama: (1) Faktorfaktor apa saja yang mendukung keberhasilan advokasi penghayat Marapu di Sumba Timur dan Sumba Barat Daya? (2) Bagaimana cerita keberhasilan advokasi tersebut berimplikasi pada perdebatan tentang studi kewarganegaraan di Indonesia yang cenderung menekankan pada kewarganegaraan informal?

Secara umum, penelitian ini menemukan bahwa advokasi penghayat Marapu sebagai aksi kolektif antara aktivis CSO, resistensi komunitas Penghayat Marapu, dan stakeholder di daerah. Meskipun pemantik advokasi ada di tangan aktivis CSO, mereka melibatkan semua pihak sebagai bagian dari aksi membela dan memperjuangkan keadilan bagi penghayat Marapu. Mereka mengajak aktoraktor yang ada di pemerintah yang dipandang berpotensi mendukung advokasi yang sedang dijalankan. Mereka tahu bahwa pemerintah telah bertahun-tahun mendiskriminasi penghayat Marapu. Namun, para pegiat advokasi ini tidak menempatkan aktor di pemerintah sebagai musuh, melainkan mencari siapasiapa yang berpotensi menjadi mitra dan memuluskan jalan perjuangan. Mereka juga mengajak kepada pejabat pemerintah yang masih ragu memberi keadilan kepada penghayat Marapu. Alih-alih menjauhi, para aktivis mendekati aktor di pemerintah.

Advokasi ini juga meletakkan excluder (pihak yang secara sosial meminggirkan komunitas penghayat) sebagai potensi mitra. Betapapun excluder memandang negatif dan buruk penghayat Marapu, para aktivis berusaha merangkul mereka untuk turut mendukung untuk mengembalikan penghayat Marapu setara di masyarakat. Upaya ini tidak mudah. Beberapa pemuka agama, misalnya, menuding aktivis CSO yang mengadvokasi penghayat Marapu sebagai penganut Marapu, betapapun mereka bagian dari pengurus gereja. Alih-alih memusuhi mereka, para aktivis mencari siapa saja yang sudah bisa Advokasi ini juga meletakkan excluder (pihak yang secara sosial meminggirkan komunitas penghayat) sebagai potensi mitra. Betapapun excluder memandang negatif dan buruk penghayat Marapu, para aktivis berusaha merangkul mereka untuk turut mendukung untuk mengembalikan penghayat Marapu setara di masyarakat. Upaya ini tidak mudah. Beberapa pemuka agama, misalnya, menuding aktivis CSO yang mengadvokasi penghayat Marapu sebagai penganut Marapu, betapapun mereka bagian dari pengurus gereja. Alih-alih memusuhi mereka, para aktivis mencari siapa saja yang sudah bisa

Sebagai aksi kolektif, advokasi di Sumba Timur dan Sumba Barat Daya ini mengajak penghayat Marapu untuk terbuka dan sedia berkolaborasi kepada pemerintah yang telah mendiskriminasi dan kepada pemuka masyarakat yang telah meminggirkan mereka secara sosial. Di sebagian tempat, upaya ini tidak terlalu sulit mengingat di komunitas Marapu sudah ada anggota keluarga yang masuk Kristen atau Katolik. Di beberapa tempat lainnya, ajakan kepada komunitas penghayat ini menjadi tantangan tersendiri khususnya komunitas yang agak tertutup.

Inklusi sosial sebagai kerangka pikir advokasi. Inklusi sosial di sini merujuk pada upaya menciptakan relasi sosial yang didasarkan pada sikap hormat terhadap individu atau kelompok sehingga siapa pun mampu terlibat dalam pengambilan keputusan di masyarakat. Inklusi sosial di sini juga mencakup nilai kesetaraan, kebebasan, demokrasi serta pengakuan yang termasuk di dalamnya kapabilitas, keadilan distributif, partisipasi, dan hak asasi manusia. Semua nilai inklusi sosial tersebut tercermin pada tiga arena yang saling terhubung satu sama lain: penerimaan sosial, pelayanan publik, dan kebijakan.

Sepanjang 2015-2018, Yasalti dan Donders yang advokasi penghayat Marapu di Sumba Timur dan Sumba Barat Daya menjadikan inklusi sosial sebagai arus utama gerakan. Internalisasi di lingkungan Donders kurang dramatis dibanding Yasalti. Donders sedari awal sudah menerapkan metode etnograf dalam membangun advokasi sejak berdiri. Mereka menyandarkan advokasi pada komunitas sebagai agenda setting. Inklusi sosial sejalan dengan model advokasi yang mereka jalankan. Perspektif inklusi sosial mengubah pendekatan Sepanjang 2015-2018, Yasalti dan Donders yang advokasi penghayat Marapu di Sumba Timur dan Sumba Barat Daya menjadikan inklusi sosial sebagai arus utama gerakan. Internalisasi di lingkungan Donders kurang dramatis dibanding Yasalti. Donders sedari awal sudah menerapkan metode etnograf dalam membangun advokasi sejak berdiri. Mereka menyandarkan advokasi pada komunitas sebagai agenda setting. Inklusi sosial sejalan dengan model advokasi yang mereka jalankan. Perspektif inklusi sosial mengubah pendekatan utama.

Tak hanya pemerintah, mereka juga mempromosikan inklusi sosial terhadap anggota masyarakat, umumnya dari pemuka agama, yang disebut excluder. Para aktivis di Yasalti dan Donders berusaha sedemikian rupa mengikis stigma bahwa penghayat Marapu sebagai terbelakang dan masih berada dalam kegelapan. Mereka mengampanyekan inklusi sosial di mana penghayat Marapu berhak sebagaimana warga lain terlibat. Kelompok warga yang disebut excluder tidak dijauhi, melainkan dirangkul agar menjadi kekuatan baru.

Yasalti dan Donders sepanjang 2015-2018 telah memobilisasi sumber daya yang dimiliki penghayat Marapu, khususnya kekuatan kultural yang mereka miliki, untuk mencapai inklusi sosial menggunakan pendekatan inklusif. Selain itu, kedua lembaga tersebut juga memaksimalkan sumber daya berupa jaringan baik di kalangan pemerintah dan masyarakat sipil lain untuk inklusi sosial penghayat Marapu. Pendekatan inklusif mensyaratkan pelibatan pemerintah. Kesamaan pandangan tentang inklusi sosial memudahkan kedua lembaga itu menggerakkan sumber daya yang ada di jaringan, baik pemerintah maupun masyarakat sipil. Dalam konteks ini, keterbukaan dari siapa saja pejabat di pemerintah merupakan aset bagi advokasi ini. Bergerak bersama Dispendukcapil dan dinas pendidikan di Sumba Timur di antara contoh mobilisasi sumber daya untuk keberhasilan advokasi ini. Di kalangan masyarakat sipil, advokasi ini memanfaatkan kekuatan pemuka agama yang pada mulanya dipandang excluder tapi kemudian mendukung untuk memberi pemahaman kepada masyarakat tentang hak kewarganegaraan penghayat Marapu.

Struktur kesempatan politik di sini berarti sistem pemerintah yang membuka ruang bagi partisipasi masyarakat dan memungkinkan kebijakannya dikoreksi. Struktur kesempatan politik advokasi penghayat Marapu di Sumba Timur dan Sumba Barat Daya terdiri dari kebijakan tingkat pusat dan daerah, serta aktor atau pejabat pemerintah daerah. Di tingkat pusat, Permendikbud no 77 tahun 2013 tentang Tentang Pedoman Pembinaan Lembaga Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang MahaEsa dan Lembaga Adat. Atas dasar kebijakan ini, Yasalti mengupayakan pengakuan terhadap organisasi badan pengurus Marapu yang kelak akan menjadi dasar bagi Dispendukcapil mencatat pernikahan pasangan penghayat Marapu.

Advokasi penghayat Marapu memperlihatkan model demokrasi inklusif yang memperjuangkan inklusinya melalui lembaga negara. Demokrasi tidak hanya berhenti pada pemilihan wakil di pemerintah, tetapi mereka harus diawasi agar produk hukum dan kebijakannya mengatasi persoalan ketimpangan dan eksklusi di masyarakat. Advokasi penghayat mencerminkan prinsip deliberasi untuk mengatasi ketimpangan dan menghadirkan keadilan bagi kelompok paling tidak beruntung. Advokasi penghayat juga menujukan perluasan solidaritas masyarakat sipil dari komunitasnya yang berbeda-beda, kendati pun hal ini merupakan aspek paling rumit dan tidak kelihatan hasilnya langsung seperti pada aspek pelayanan atau perubahan kebijakan.***

© 2023 Program Peduli. All rights reserved.